Jumat, 27 Juni 2014

Praktek ngajar brooh!

Bagi sebagian orang mungkin mengajar itu sudah biasa.
Tapi menurutku, luar biaso~
Sebagai calon guru, praktek ngajar itu masuk jd salah satu mata kuliah wajib.
Dan kemarin (25/06/14) waktunya kelompokku praktek ngajar.
Pengalaman pertama nih.. dagdigdug DUER!
Saking deg2an, tangan jadi dingin, jari-jari dingin, hati dingin, gaya pun ikutan dingin (baca: cool) #eaaa :p
Skenarionya tuh, aku masuk kelas bawa tas jinjing (hasil pinjem ke temen sekelompok, wkwk :p soalnya gabole pake ransel sih) trus menyampaikan materi sesuai rancangan yang udah aku buat malem sebelumnya. Perfecto! :D
Menurutku semuanya berjalan lanjar jaya bebas hambatan. Semuanya tersampaikan. Pembukaan, penyampaian materi, lalu penutupan. Lupa dikit pas penutupan ga pake hamdalah (padahal pas mulai pelajaran pake basmalah XD) dan doa penutup majelis, tapi ya sudahlah, dimaafkan. Siap-siap keluar kelas, beresin buku di atas meja, dan jalan menuju pintu kelas. Terasa ada yang kurang sih, tp diinget2 kayaknya semua udah tersampaikan. Santai aja jalan keluar. Sampe diluar kelas, temen-temen yg jadi audience diluar kelas bilang, “tasnya mana bu?”.
Hah? Tas? Alamaaaak.... tas nya ketinggalan dikelas!!mana rekamannya udah di-stop pula. Ah, sudahlah. Ngga terlalu fatal sih, tp memalukan -_- masuk kelas pake tas, keluar kelas tas nya ditinggal. Maklum tas pinjeman, jd hatinya blm nyatu sama si tas gitu deh *ngelees*
Kalo diibaratkan, pengalamanku itu kyk ibu2 pergi ke pasar sm anaknya, sampe rumah anaknya ketinggalan di pasar gegara si ibu khusyuk bgt belanja jd lupa sm anaknya deh. Hahaha..

Satu kesalahan yang akan ku ingat waktu praktek ngajar di dunia nyata sekolah :’D