Kamis, 17 Juli 2014

#curcolUAS

Yeah, selama final test kemarin ada suka duka yang menghampiri silih berganti.
Sukanya itu kalo soal yang diujikan ngga sesuai sama apa yang dipelajarin :p wkwk..
ngga tau kenapa aku suka banget dapet soal kayak gitu. Soalnya menuntut aku bernalar ria *nalar apa ngarang? :p* tapi ngga berlaku sama mata kuliah Tauhid kemarin. Soal beda, tapi tetep aja ngga bisa nalar. Lah wong yang ditanyain tentang nama- nama surga dan neraka, masa iya aku mau ngarang? XD jadinya aku jawab sebisa dan seingat aku aja. Nama neraka cuma terjawab empat, dan nama surga cuma terjawab dua :'( *I'm not sure I can get the best score in that lesson* ya sudahlah yang berlalu biarlah berlalu.
Jadikan itu pelajaran berharga di masa depanmu :')
Let's move on!
Setelah sedih karena gagal menaklukkan soal Tauhid, akhirnya aku bisa melukis senyuman waktu mata kuliah Evaluasi. Tanya kenapa? jawabnya karenaaa... berhitung! yeay!
Frankly, aku emang ngga begitu suka hitung- hitungan, tapi daripada menghafal teori yang banyaknya sampe tumpeh-tumpeh yaa mending hitung- hitungan deeh :p toh, hitungnya boleh pake kalkulator ini, hihihi..
Oya, sama seperti tes- tes sebelumnya.
Aku selalu merasa sedih dan kecewa.
Saat sedih dan kecewa itu, aku cerita ke Papa, dan Papa bilang..
"kalo kamu dapet nilai bagus karena nyontek, malah papa kasih PRET! tapi kalo kamu dapet nilai bagus karena hasil usahamu sendiri, Papa peluk- peluk!"
Jawaban sederhana tapi sukses bikin aku ngga sedih lagi :')
Thank you, Pa! I love you! <3
I've try to pass every mid/final test with my effort and my ability. Kuncinya, percaya diri. Meski terkadang aku nggak percaya diri, but I'm sure that Allah always beside me and Allah always help me whenever and wherever I need :')