Minggu, 17 Agustus 2014

Merdeka? Yakin?

Di malam jelang tengah malam. Lagi suasana tenang tiba-tiba denger suara yang cukup mengganggu telinga dari lapangan depan rumah (ngga pas depan rumah sih, tapi selisih dua rumah). Bukan suara kentongan tukang sekoteng apalagi suara ‘toettoet’ tukang somay :p tapi suara musik dan sound system yang volumenya disetel to the max! -_- maka akhirnya muncullah ide buat nulis *dampak positifnya, wkwk :p
ceritanya tuh tadi aku habis nonton berita di televisi tentang hari kemerdekaan besok hari. Sedikit miris ngeliatnya :’( and lemmi share what I feel...
Ngga sedikit lomba-lomba yang diadakan saat hari kemerdekaan (baca: lomba tujuhbelasan) itu tidak sejalan dengan makna kemerdekaan itu sendiri. Contoh lomba yang aku lihat di tv, lomba merias wajah suami. Wajah suami dirias dengan riasan yang malah lebih mirip badut dan ditertawakan banyak orang. Duh, miriiiiiis banget ngeliatnya. Emang sih niatnya cuma untuk hiburan aja, tapi apa ngga ada hiburan yang lebih mendidik sedikit gitu?
Hargailah jasa pahlawan yang telah berjuang untuk kemerdekaan Indonesia tercinta ini. Mereka rela mengorbankan nyawa demi Indonesia. Lalu kita? Mendandani suami yang harusnya supaya kelihatan kece eh malah kelihatan mirip badut gitu?! Jauh sekali dari esensi “perjuangan” apalagi “kemerdekaan”. Merias laki-laki dengan memakaikan lipstick, bedak, blush on, eye shadow, eye liner, jelas bukan ajaran Islam. Karena Islam dengan tegas melarang laki-laki menyerupai wanita begitupun sebaliknya. Ada lagi lomba joget. Mau itu ibu-ibu yang joget atau bapak-bapak yang joget. Mau itu pake jeruk, balon, melon, semangka, durian sekalian kalo perlu! X)
Apa pahlawan dulu waktu penjajah dateng mereka joget-joget gitu? Pake jeruk pula?!
-_- boro-boro joget jeruk, baru mau nyetel musiknya aja udah gemeteran takut ketahuan musuh. Bener kan?
I think, lomba-lomba seperti itu sama sekali ngga menghargai perjuangan pahlawan kemerdekaan. Mereka berjuang sampe titik darah penghabisan, eh masyarakat sekarang malah joget-joget sampe titik musik penghabisan :’( miris ya?
Lalu? Masih mau ngadain lomba-lomba yang uneducated kayak gitu?
Plis. Udah tahun 2014. Udah 69 tahun Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya gitu loh.
Coba deh adain lomba yang setidaknya memberikan efek ‘merdeka’ atau memiliki makna ‘perjuangan’ buat peserta lomba. Atau opsi lain, buat lomba dengan tema yang berkenaan dengan penghargaan kita terhadap jasa pahlawan kemerdekaan. Misal, cerdas cermat tentang wawasan ke-Indonesiaan.
“HAH? Cerdas cermat? Repot buat pertanyaannya, ribet buat penilaiannya, rempong ini lah itu lah...”
Kalo ngga mau repot atau ribet, ya ngga usah ngadain perlombaan aja keleeus :p daripada ngadain lomba yang uneducated dan sama sekali ngga ngena efek ‘tujuh belas Agustus’ nya.
Hmm.. tapi ya sudahlah. Mungkin penjajahan masih belum berniat untuk beranjak pergi dari negeri ini.
Hanya sekelumit keresahan hati saja.
Don't take offense, plis


Just share what I feel. Ok, thank you :)