Senin, 12 Agustus 2013

Di- BULLY ATM

Di-bully sama manusia itu biasa.
Tapi aku ini di-bully sama A-T-M! You know what's ATM?
Yap! Mesin pengambil uang tabungan. Aku bukan di-bully sama mesinnya yg kotak gede itu.
Tapi sama ATM card yg bentuknya kotak kecil tapi manfaatnya dahsyat *buat bayar kuliah soalnya :p*
Kemarin aku minta tolong Papa buat ngambilin uang aku di ATM sekalian juga Papa ada perlu di Bank. Hidupku yang tenang tbtb dikagetkan dgn telpon masuk ke hp-ku. Papa? Langsung aku angkat aja..
Papa: Mbak Nurul, pin nya bener kan yg tadi? Ko ngga bisa ya? Katanya salah pin..
Aku: HAH?? Bener ko Paa. Ngga pernah aku ganti2 pin nyaa
Papa: Tapi udah Papa coba 3x ngga bisa2 juga.
Aku: yaah terus gimana dong? x( *Oke, disitu aku mulai panik. Panik takut ngga bisa ngambil uang tabunganku. Panik juga karena.. Ini aku yang error apa ATMnya yg error sih?*

Hidup mulai ngga tenang. Mencoba berfikir keras kapan terakhir aku ganti pin. Dan hasilnya NIHIL.
Jawabannya masih sama .. "Aku NGGA PERNAH ganti pin! Sekali- kalinya ganti itu juga karna ATM baru, jd mesti ganti pin dari pin yg dikasih bank."
Besok paginya aku sama Papa ke Bank buat ngurus masalah itu.
Dan di depan mbak customer service nya aku mulai mengadukan keluhan tentang ATM-ku yang bermasalah itu.

Kurang lebih seperti ini dialognya...
Aku: Jadi gini mbak, ATM saya ngga bisa memproses gara2 katanya salah pin. Padahal saya ngga pernah ganti pin loh mbak. Soalnya saya tau, saya ini orangnya pelupa.
Papa: Tapi Papa rasa kayaknya kamu yang lupa deh.. *natap ke aku*
Mbak CS: iya, mungkin mbaknya yang lupa.
Aku: enggaaa, beneran deh. Saya ngga pernah ganti2 pin nya.

Dan disitu aku udah mulai ngga tahan. Rasanya pengen lari dan nangis.
Yaa Allaah, ko ngga ada yg percaya sama aku sih? :'(
Sampe Papa aja dukung mbak2 CS itu. HUHUHU!


Bener- bener difitnah itu MENYAKITKAN. Sayang, ATMnya benda mati.
Coba kalo hidup, udah aku interogasi kali -______-
Jadi disini, aku yang di-SALAH-kan. Inget, disalahkan bukan yang bersalah.
Karena ATM benda mati, jadi ngga ikut2 disalahkan deh :(

Well, bagi sebagian orang mungkin itu bukan masalah besar. Toh, masih bisa diurus dan diperbaiki dan diganti dengan pin baru meski harus bayar Rp. 5000
Aku bukan mempermasalahkan seberapa besar uang yg harus dibayar karena masalah itu. Tapi aku lebih mempermasalahkan harga diriku di depan mbak2 CS tadi dan Papa-ku.
Dan juga ini masalah hati aku. Hati aku nolak difitnah kayak gitu. Dikiranya aku yang dudul padahal emang ATMnya aja yang oneng.
Entahlah aku harus ngadu ke siapa lagi. Tapi yang pasti, aku punya ALLAH yang MAHA MENDENGAR. Yang selau mendengarkan keluh kesah hamba- hambaNya :')